Konsumsi Antidepresan Bulan Pertama Kehamilan Terkait Peningkatan Cacat Lahir

Penggunaan venlafaxine (Effexor), penghambat reuptake serotonin-norepinefrin (SNRI), dikaitkan dengan lebih banyak cacat lahir daripada antidepresan lain yang diminum pada bulan-bulan pertama kehamilan, penelitian baru menunjukkan.

“Studi kami menemukan bahwa penggunaan venlafaxine antidepresan selama awal kehamilan dapat dikaitkan dengan beberapa cacat lahir, termasuk cacat jantung, cacat otak dan tulang belakang, bibir sumbing dan celah langit-langit, hipospadia, dan gastroskisis, “penulis studi senior Jennita Reefhuis, PhD , direktur pelaksana Divisi Cacat Lahir dan Gangguan Bayi CDC di Atlanta, Georgia, mengatakan dikutip dari Medscape Medical News.

Namun, temuan ini “membutuhkan konfirmasi mengingat literatur terbatas tentang penggunaan venlafaxine selama kehamilan dan risiko cacat lahir,” tulis para peneliti.

Beberapa penghambat reuptake serotonin selektif (SSRI), termasuk sertraline (Zoloft), fluoxetine (Prozac), paroxetine (Paxil), dan citalopram (Celexa) masing-masing dikaitkan dengan sejumlah kecil cacat lahir yang berbeda, studi tersebut menunjukkan.

Satu SSRI, escitalopram (Lexapro), dikaitkan dengan jumlah cacat lahir terendah.

Dalam banyak kasus, risiko cacat lahir sedikit berkurang setelah para peneliti memperhitungkan sebagian kondisi yang mendasari resep antidepresan.

“Pengambilan keputusan pengobatan yang terinformasi secara lengkap membutuhkan keseimbangan risiko dan manfaat dari intervensi yang diusulkan terhadap depresi atau kecemasan yang tidak diobati,” catat para peneliti.

Studi ini dipublikasikan secara online 5 Agustus di JAMA Psychtry.

Studi Pencegahan Cacat Kelahiran secara Nasional di AS

Studi ini memberikan data akhir dari Studi Pencegahan Cacat Kelahiran Nasional (NBDPS) multisite AS. Dibandingkan dengan data sementara yang dipublikasikan, informasi baru ini berasal dari ukuran sampel yang lebih besar dan penulis melihat lebih banyak antidepresan dan cacat lahir.

NBDPS adalah salah satu studi terbesar di dunia yang meneliti faktor risiko cacat lahir dengan verifikasi kasus sistematis. Hal ini memungkinkan para peneliti untuk memeriksa hubungan dengan cacat tertentu “lebih akurat daripada yang dimungkinkan dengan data administratif,” kata para penulis.

Analisis tersebut mencakup 30.630 kasus cacat lahir dan 11.478 bayi lahir tanpa cacat lahir mayor. Para ibu yang berusia antara 12-53 tahun ini melahirkan dari tahun 1997 hingga 2011.

Para ibu berpartisipasi dalam wawancara telepon dengan bantuan komputer 6 minggu sampai 24 bulan setelah tanggal perkiraan kelahiran mereka. Mereka ditanya tentang penggunaan antidepresan selama beberapa bulan sebelum konsepsi atau selama kehamilan.

“Studi ini unik karena peneliti bertanya kepada wanita obat apa yang mereka minum dan untuk berapa lama,” kata Reefhuis.

“Kami tahu bahwa banyak wanita berhenti minum obat yang diresepkan, terutama antidepresan, begitu mereka mengetahui bahwa mereka hamil, dan Anda hanya dapat mengetahuinya dengan berbicara dengan mereka.” Lanjutnya.

Eksposur Dini

Paparan kehamilan dini didefinisikan sebagai penggunaan satu atau lebih antidepresan dalam dosis, durasi, atau frekuensi apa pun dari bulan sebelum konsepsi hingga bulan ketiga kehamilan – trimester pertama – ketika sebagian besar cacat lahir berkembang. Para peneliti memasukkan bulan sebelum konsepsi untuk memperhitungkan perkiraan konsepsi dan tanggal paparan obat yang tidak tepat.

Wanita dianggap tidak terpapar jika mereka melaporkan tidak ada penggunaan antidepresan selama 3 bulan sebelum pembuahan hingga akhir kehamilan mereka.

Peneliti juga mengamati paparan antidepresan di luar awal kehamilan (selama 2 hingga 3 bulan sebelum konsepsi dan / atau bulan 4 hingga 9 kehamilan). Ini adalah upaya untuk menjelaskan perancu dengan indikasi, yang merupakan masalah utama untuk studi observasional.

Venlafaxine digunakan di Indonesia

Penelusuran di database Badan Pengawas Obat dan Makanan menghasilkan bahwa venlafaxine beredar dengan merk Effexor XR daro Pfizer Indonesia.

Sumber :

New Data on Birth Defects With Antidepressant Use in Pregnancy https://www.medscape.com/viewarticle/935923

Maternal Use of Specific Antidepressant Medications During Early Pregnancy and the Risk of Selected Birth Defects JAMA Psychiatry. Published online August 5, 2020. doi:10.1001/jamapsychiatry.2020.2453

0 responses on "Konsumsi Antidepresan Bulan Pertama Kehamilan Terkait Peningkatan Cacat Lahir"

    Leave a Message

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    Semua yang tercantum di Website ini adalah hak cipta dari  Belajar Obat © All rights reserved 2017-2020.
    Ada pertanyaan? Sini tanya mimin
    X