Penggunaan Kortikosteroid Pada Pasien Positif Covid-19 Terbukti Bermanfaat dan Mengalami Peningkatan Kualitas Evidence

Belajar Obat – Pasien positif Covid-19 kritis yang menerima kortikosteroid sistemik 34% lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal selama 28 hari, misalnya, dibandingkan dengan orang lain yang menerima perawatan biasa atau plasebo dalam meta-analisis prospektif dari tujuh uji coba terkontrol secara acak.

Meta-analisis ini dipublikasikan secara online pada JAMA 2 September 2020.

Berdasarkan temuan meta-analisis, yang disponsori Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), organisasi tersebut mengeluarkan Pedoman tentang penggunaan kortikosteroid untuk COVID-19 pada hari yang sama.

“Kami merekomendasikan kortikosteroid sistemik untuk pengobatan pasien dengan COVID-19 yang parah dan kritis,” kata WHO dalam email kepada wartawan. “Kami menyarankan untuk tidak menggunakan kortikosteroid dalam pengobatan pasien dengan COVID-19 tidak parah sebagai pengobatan.”

Studi yang termasuk dalam meta-analisis menilai kemanjuran kortikosteroid di antara 1703 pasien sakit kritis dengan COVID-19 yang dikonfirmasi atau dicurigai. Usia rata-rata adalah 60 tahun dan 29% partisipan adalah wanita.

Ada 222 kematian di antara 678 pasien yang secara acak diberikan kortikosteroid dan 425 kematian di antara 1025 pasien yang secara acak diberikan perawatan biasa atau plasebo, dengan ringkasan rasio odds 0,66 (interval  kepercayaan 95%, 0,53 – 0,82; P <0,001) yang mendukung pengobatan steroid .

Sinyal Yang Cukup Kuat untuk Menghentikan Studi Lain
Sementara studi sedang berlangsung, hasil uji coba Randomized Evaluation of COVID-19 Therapy (RECOVERY) yang berbasis di Inggris diumumkan pada 16 Juni. PEMULIHAN menunjukkan manfaat yang kuat untuk deksametason dibandingkan plasebo dalam uji coba acak ini dengan 6425 pasien.

“Sinyal yang terlihat dalam uji coba ini menyebabkan sebagian besar uji coba kortikosteroid yang sedang berlangsung untuk menangguhkan perekrutan,” kata penulis utama meta-analisis Jonathan A. C. Sterne, MA, MSc, dari Universitas Bristol di Inggris Raya, mencatat.

Tiga laporan tambahan, yang diterbitkan secara bersamaan di JAMA bersama dengan meta-analisis, termasuk di antara studi yang dihentikan lebih awal. Uji coba ini memeriksa agen khusus pada pasien dengan COVID-19 parah.

Dalam uji klinis acak COVID-19 Dexamethasone (CoDEX), para peneliti menemukan bahwa penambahan deksametason ke perawatan biasa versus perawatan biasa saja secara signifikan meningkatkan jumlah hari hidup dan hari pasien bebas dari ventilasi mekanis selama 28 hari. Studi terhadap 299 pasien dari 41 unit perawatan intensif di Brasil ini mengevaluasi orang dengan COVID-19 dan sindrom gangguan pernapasan akut sedang hingga berat (ARDS).

Tim peneliti lain mengevaluasi hidrokortison untuk meningkatkan dukungan organ dan kematian di antara 403 orang dengan COVID-19 parah selama 21 hari. Uji Coba Klinis Acak Domain Kortikosteroid REMAP-CAP COVID-19 membandingkan pengobatan hidrokortison dosis tetap 7 hari dan dosis, berdasarkan munculnya syok, tanpa terapi hidrokortison.

Para peneliti melaporkan kemungkinan 93% bahwa strategi dosis tetap lebih unggul daripada tanpa hidrokortison untuk meningkatkan hari bebas dukungan organ dalam 21 hari. Selain itu, mereka menemukan kemungkinan 80% bahwa dosis yang bergantung pada syok lebih unggul daripada tidak ada terapi terkait hasil yang sama.

Meskipun temuan mereka menunjukkan manfaat, para peneliti REMAP-CAP berhati-hati untuk menarik kesimpulan yang pasti karena uji coba dihentikan lebih awal dan tidak memenuhi titik akhir yang ditentukan sebelumnya yang signifikan secara statistik.

Dalam uji klinis acak hidrokortison lainnya, para peneliti menilai orang dengan gagal napas akut dan menemukan bahwa hidrokortison tidak terkait dengan penurunan yang signifikan dalam tingkat kegagalan pengobatan. Meskipun angka ini lebih rendah pada 42% dibandingkan 51% pada kelompok plasebo, perbedaannya tidak signifikan secara statistik.

“Pada awal pandemi penyakit coronavirus 2019 (COVID-19), pedoman mengenai kortikosteroid beragam,” Hallie C. Prescott, MD, di University of Michigan, Ann Arbor, dan Todd W. Rice, MD, dari Vanderbilt University di Nashville, Tennessee, tulis dalam editorial yang menyertai meta-analisis dan studi terkait.

“Secara keseluruhan, meta-analisis menunjukkan bahwa pemberian steroid jelas terkait dengan manfaat di antara pasien yang sakit kritis dengan COVID-19, meskipun ambang pasti di mana pasien harus diberi resep kortikosteroid masih belum jelas,” tulis mereka. Mereka juga menunjukkan bahwa agen ini tidak mahal dan mudah didapat.

Meta-analisis dan tiga penelitian terkait mewakili “langkah maju yang penting dalam pengobatan pasien dengan COVID-19. Meskipun hasil RECOVERY diterima karena memberikan harapan dalam pengobatan penyakit katastropik ini, banyak keterbatasan penelitian menghalangi kepercayaan penuh dalam menggunakan kortikosteroid pada pasien rawat inap dengan COVID-19. ”

“Percobaan dan meta-analisis ini telah memperkuat keyakinan, lebih jauh menentukan manfaatnya, dan mengalihkan perawatan biasa ARDS terkait COVID-19 untuk memasukkan kortikosteroid,” mereka menambahkan.

JAMA. Dipublikasikan secara online 2 September 2020.

September 3, 2020

0 responses on "Penggunaan Kortikosteroid Pada Pasien Positif Covid-19 Terbukti Bermanfaat dan Mengalami Peningkatan Kualitas Evidence"

    Leave a Message

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    Semua yang tercantum di Website ini adalah hak cipta dari  Belajar Obat © All rights reserved 2017-2020.
    Ada pertanyaan? Sini tanya mimin
    X